AMD Aman dari Sanksi US Ban, Tapi Masih Ada Yang Mengganjal

2 min read

Infotechku.com- Masalah Amerika dengan China masih saja belum menemukan titik terang. Bukan hanya masalah di bidang perdangan dan kerjasama internasional antara kedua belah pihak yang bermasalah, sampai pelarangan aplikasi tik-tok yang dicurigai oleh pihak Amerika melakukan kegiatan spionasi terhadap para penduduknya.

Ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan China juga telah meluas ke dunia teknologi, terutama karena sanksi baru Departemen Perdagangan AS terhadap raksasa telekomunikasi China Huawei Technologies Co. mulai berlaku minggu lalu. Sanksi tersebut melarang perusahaan mana pun baik di dalam atau di luar AS untuk memasok produk yang dirancang dan diproduksi melalui perangkat lunak atau perangkat keras asal Amerika kepada Huawei. Ini ditujukan terutama untuk memotong akses perusahaan ke semikonduktor terdepan yang dibuat oleh perusahaan seperti Taiwan Semiconductor Manufacturer Company (TSMC) dan Samsung Foundry.

Sanksi juga berlaku untuk prosesor siap pakai dari perusahaan seperti MediaTek, Qualcomm Incorporated dan Advanced Micro Devices, Inc ( NASDAQ: AMD ). Di bagian depan ini, Senior Vice President dan General Manager Datacenter and Embedded Solutions Group Mr. Forrest Norrod berbagi pemikirannya tentang seluruh urusan dengan Ross Seymour dari Deutsche Bank awal pekan ini. Pernyataan eksekutif menunjukkan bahwa AMD akan tetap relatif tidak terluka dari sanksi ini dan bahwa perusahaan mengharapkan sedikit gangguan pada operasi bisnisnya yang ada.

Dampak dari sanksi AS diperkirakan akan menghantam industri semikonduktor dengan sangat keras, dengan Qualcomm memperkirakan akan kehilangan akses ke pasar $ 8 miliar dan perusahaan chip Korea Selatan diperkirakan akan kehilangan pendapatan $ 8,45 miliar. Ketika aturan baru mulai berlaku minggu lalu, satu-satunya metode yang dapat digunakan perusahaan untuk berbisnis dengan Huawei adalah melalui pengajuan izin dari Departemen Perdagangan, yang akan menentukan sifat produk yang akan dikirim ke perusahaan China tersebut dan apakah produk tersebut dapat berfungsi sebagai ancaman bagi keamanan nasional Amerika Serikat.

Perusahaan termasuk MediaTek, Samsung dan SMIC (Semiconductor Manufacturing International Corporation – sebuah perusahaan fabrikasi Cina) telah mengajukan izin semacam itu dari Departemen Perdagangan. Sementara itu, AMD menyoroti bahwa lisensi yang telah diamankan dari Perdagangan akan membiarkannya menghindari potensi dampak signifikan pada bisnisnya dari aturan baru.

Secara khusus, ketika ditanyai tentang bagaimana ketegangan perdagangan AS China berdampak pada bisnis AMD, Tuan Norrod menjawab:

Kami berkomitmen 100% untuk mematuhi peraturan AS, dan kami telah mengambil langkah yang kami anggap tepat untuk memastikan bahwa kami mengelola Daftar Entitas dalam interaksi kami dengan pelanggan atau calon pelanggan yang mungkin ada di Daftar Entitas dengan tepat . Namun berdasarkan lisensi yang dapat kami amankan, kami tidak berharap untuk melihat dampak yang signifikan pada bisnis kami saat ini dari tindakan [peraturan AS] tersebut. “

Karena jawabannya membuka kemungkinan bahwa AMD mungkin telah diberikan lisensi untuk melakukan bisnis dengan Huawei, Seymour menindaklanjuti dengan menanyakan kepada Tuan Norrod apakah lisensi yang telah diberikan AMD sudah inklusif atau eksklusif untuk sanksi yang berlaku pada Selasa atau Rabu. Untuk pertanyaan ini, eksekutif menjawab:

Ini adalah situasi yang terus berkembang dan sekali lagi kami akan tetap mematuhi di atas dan di luar segalanya, kami akan tetap mematuhi peraturan. Saya pikir ada sedikit ketidakpastian mengenai apa sebenarnya arti pembatasan baru ini dari perspektif regulasi terperinci, tetapi saya mengantisipasi bahwa kami akan terus dapat memiliki akses dalam batasan yang kami perlukan untuk melayani pelanggan kami.

Melihat jawaban keduanya, jelas bahwa AMD tidak sepenuhnya yakin tentang jenis produk apa yang dapat dijualnya dan ke entitas apa. Sanksi terbaru oleh Departemen Perdagangan menambahkan afiliasi Huawei di seluruh dunia yang terkait dengan bisnis Cloud perusahaan ke Daftar Entitas. Perusahaan China tersebut juga menjual unit pemrosesan pusat pusat data (CPU) miliknya sendiri dengan merek ‘Kunpeng’, dengan chip yang didasarkan pada desain rumah desain Inggris Arm Ltd. Berbeda dengan produk Arm, chip AMD menggunakan mikroarsitektur x86 yang mengutamakan kinerja daripada konsumsi daya.

Mr Norrod juga menyatakan bahwa AMD menyaksikan pandemi yang sedang berlangsung sebagai fungsi ” percepatan ” untuk produk teknologi informasi. Hal ini disebabkan meningkatnya permintaan produk untuk pekerjaan jarak jauh dan produk untuk backend dan infrastruktur cloud, jelas eksekutif tersebut.

dilansir sumber:https://wccftech.com/amd-huawei-sanctions-servicing-customers/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »