Pengenalan DHCP Dan Cara Konfigurasi DHCP Server Pada Linux Debian

2 min read

Pengenalan DHCP Dan Cara Konfigurasi DHCP Server Pada Linux Debian

DHCP (Dynamic Host Configuration Protocol) adalah sebuah layanan yang ada pada suatu jaringan, dimana DHCP ini memiliki peran sebagai layanan alokasi IP otomatis.

DHCP sendiri merupakan salah satu protokol jaringan yang menerapkan sistem Client-Server.
Oleh sebab itu, jaringan DHCP ini dapat dibedakan menjadi dua macam yaitu DHCP Server dan DHCP Client.

Dimana fungsi dari DHCP Server adalah untuk memberikan alamat IP otomatis pada komputer yang terhubung pada jaringan.

Sedangkan DHCP Client adalah host jaringan yang meminta layanan berupa alokasi IP Address secara otomatis dari DHCP Server.

Jadi dengan adanya layanan DHCP ini, anda tidak perlu lagi memberikan alamat IP pada masing-masing komputer yang ada.

Anda hanya perlu mengatur layanan DHCP Server, lalu secara otomatis komputer client akan mendapatkan alamat IP sesuai yang ada di DHCP Server.

Cara Kerja layanan DHCP

Dalam sebuah layanan DHCP sendiri terdapat 4 tahapan, diantaranya:

IP Least Request

Client yang terhubung pada suatu jaringan akan mencari dan memastikan terlebih dahulu apakah didalam jaringan tersebut telah tersedia layanan DHCP.

Jika client menemukan layanan DHCP, maka ia akan meminta IP Address pada layanan DHCP Server.

IP Least Offer

Pada tahap ini, DHCP Server menerima Broadcast dari komputer client yang terhubung pada jaringan tersebut.

Kemudian DHCP Server akan memberikan penawaran mengenai alokasi alamat IP kepada client yang meminta.

IP Lease Selection

Komputer client kemudian mengirimkan pesan kepada DHCP Server untuk memberikan alamat IP yang ada.

IP Least Acknowledge

Di bagian ini, DHCP Server akan menerima pesan atau request yang diberikan oleh Client. Kemudian DHCP Server akan memberikan alamat ip yang tersedia di DHCP Pool kepada Client.

Setelah itu, komputer Client akan memetakan alamat IP yang diberikan DHCP Server, sehingga alamat IP tersebut bisa digunakan.

Keuntungan Menggunakan Layanan DHCP

  • Tidak perlu memberikan alamat IP pada masing-masing komputer secara manual
  • Menghindari kesalahan pemberian alamat IP dalam suatu jaringan
  • Selain memberikan IP Address secara otomatis, DHCP juga memberikan layanan DNS, Gateway otomatis
  • Alamat IP yang diberikan DHCP Server sudah tersusun secara urut dan rapih

Kelemahan Layanan DHCP

  • Jika DHCP Server mengalami gangguan, maka semua host yang ada juga akan terkena dampaknya

Setelah membaca dan memahami layanan DHCP diatas, maka pada kesempatan kali ini kita akan memperdalam pemahaman kita mengenai DHCP dengan melakukan konfigurasi DHCP Server pada Linux Debian:

Konfigurasi DHCP Server Pada Linux Debian

1. Buka dan jalankan sistem operasi Linux Debian anda

2. Lakukan konfigurasi IP Address dengan memasukkan perintah “pico /etc/network/interfaces” lalu ubah seperti gambar berikut:

Pengenalan DHCP Dan Cara Konfigurasi DHCP Server Pada Linux Debian

3. Lalu restart jaringan yang sudah anda buat tadi, dengan mengetik perintah “service networking restart

4. Masukan CD/DVD Debian 2

5. Install paket DHCP Server dengan menggunakan perintah “apt-get install isc-dhcp-server

6. Kemudian masukan perintah “pico /etc/dhcp/dhcpd.conf

7. Cari dan edit tulisan seperti gambar dibawah ini:

Pengenalan DHCP Dan Cara Konfigurasi DHCP Server Pada Linux Debian

8. Restart layanan DHCP dengan perintah “service isc-dhcp-server restart

Setting Dan Pengujian DHCP Client Pada Windows

1. Masuk ke “Open Network And Sharing Center“>>”Change Adapter Setting

2. Pilih jaringan yang ingin anda jadikan sebagai DHCP Client.

Jika anda menghubungkan DHCP Server dan Client dengan perantara kabel LAN, maka pilihlah jaringan Ethernet.

Namun jika anda menjalankan DHCP Server pada komputer/PC melalui software virtual seperti VMWARE ini dan ingin menjalankan DHCP Client pada komputer yang sama.

Maka pilihlah jaringan yang yang memiliki nama seperti software virtual yang anda gunakan, misal anda menggunakan VMWARE, maka carilah jaringan yang memakai nama VMWARE.

3. Masuk pada jaringan terebut, lalu pilih “Properties“>>”Internet Protocol Version 4 (TCP/IPV4)“.

4. Kemudian centang bagian “Obtain an IP address automatically” lalu klik “OK

5. Untuk mengecek apakah DHCP Server dan DHCP Client bekerja dengan baik, silahkan cek IP Address yang ada pada jaringan tersebut, apakah sudah sama dengan IP Address yang ada pada range DHCP Server.

Jika IP Address yang ada sudah sesuai maka konfigurasi yang anda lakukan sudah berhasil.

Konfigurasi IP Address Pada Debian GNU/Linux

IP Address atau Internet Protocol Address adalah sebuah alamat khusus yang diberikan kepada suatu komputer. Pemberian alamat IP ini tidak lain dan tidak bukan...
gawang123
2 min read

Mengenal Sistem Operasi Debian GNU/Linux

Debian adalah salah satu distro Linux paling populer dan paling banyak digunakan saat ini. Ada banyak alasan mengapa Debian begitu diminati masyarakat, salah satu...
gawang123
3 min read

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *